Catatan Liburan Akhir Tahun

Akhir tahun 2008 yang lalu, saya sengaja ambil cuti. Alasan utamanya, rasanya sudah bosen banget kerja (emang kerja…?). Rasanya perlu refreshing, penyegaran. Selain itu, ada cuti massal yang nyambung. Tanggal 26 Desember nyambungin libur tanggal 25 Desember yang jatuhnya hari Kamis. Tanggal 2 Januari (Jumat) yang nyambungin libur tahun baru (1 Januari 2009). Dua hari kejepit nasional, tanggal 30 dan 31 Desember 2008. Kalo sekedar istirahat, bisa aja saya nambahin ambil cuti 2 hari lagi, yaitu 30 dan 31 Desember. Saya pengen lebih panjang lagi liburnya. Ya udah ambil aja 3 hari lagi, 22, 23 dan 24 Desember. Beres !!!!

Terus ngapain aja libur sepanjang itu ??? Wah banyak, jangan kira saya lantas jadi pengangguran (Emang kalo penganguran kenapa ?…). Sabtu dan Minggu, 20 dan 21 Desember penuh acara, Sabtu di kampus dari pagi sampe sore. Pagi di FE-Uhamka, siang-sore di kampus PPs-ISTN. Minggu, penuh dengan acara arisan dan menghadiri undangan (kondangan, kalo bahasa orang Depok).

Senin, ada undangan dari Direktorat P2M-Dirjen Dikti. Ya terpaksa deh ngantor, maksud saya seperti ke kantor karena acaranya jam 11 sampe selesai. (Yang penting neken..Ya enggak Ton..).

Hari Selasa, nganter isteri ke ITC, mo cari mainan buat Marva (mobil-mobilan yang bisa didudukin sambil kaki mendorong lantai). Sama Marvanya ikut juga. Tapi ternyata, toko mainannya bukanya udah siang, jam 11an. (Saya sempet mampir juga ke Roxy Cell, isiin Dede dan Aris stock M-Kios). Siangnya, saya ke Harapan Jaya Baru. Toko grosir segala keperluan. Belanja barang-barang dan alat-alat listrik buat Dede. Tetep aja lama dan tempatnya sempit. Biar udah siang, orang yang belanja banyak banget karena Toko ini juga melayani eceran. Kalo dilihat jenis barangnya, apa aja ada disini. Tapi ya itu…penataan barangnya yang penuh sesak jadi bikin nggak nyaman kalo belanja disini. Untungnya, harga emang sangat bersaing. Beli eceran bisa, grosir lebih murah lagi. Kalo mau jual dengan harga eceran dia juga bisa siih.

Rabu, berenam (sama Marva) pergi ke Dufan di Ancol. Saya punya lima compliment tiket masuk Ancol dan juga ke Dufan. Berangkat dari rumah jam 10an. Alhamdulilllah jalanannya lancar. Gak macet. Marva senang banget. Lebih senang lagi, mama dan tante-nya Marva. Seharian juga sebenarnya gak cukup waktu menikmati Dufan. Tapi ya sudahlah, jam 16-an kami selesaikan acara di Dufan dengan target sebelum magrib sudah tiba di rumah. Untung jalannya masih lancar.

Kamis, cukup istirahat saja di rumah. Nongkrong di Kios dan keliling lihat Depot-Depot. Sempet mampir di Lapak Babe. Jum,at juga nggak kemana-mana. drs; di rumah saja.

Sabtu, masih ke kampus FE-Uhamka. Siangnya, kondangan di rumah H. Junaedi Yahya di Pondok Cina. Pulang cuma buat parkir mobil aja. Gak pake salin, lanjut lagi kondangan di dua tempat. Di rumah Bang Sainih –Bang Enik di RW04. Terus ke rumah Pak Ali di Rt 06/05. Tetangga satu RT. (Sabtu sebelumya, tetangga Pak Ali juga ngundang. Sempet pak RT intervensi karena tanggal yang mereka pilih untuk acara yang sama juga persis sama. Kan pasti repot. Wong jalan satu gang dan rumahnya berjejer. Untung pak RT masih wibawa.). Hari Minggunya, agak rileks sedikit, Tapi tetap aja ada kondangan juga.

Senin-nya kan libur 1 Muharam 1430H. Kami berencana piknik ke Ciater. Tujuannya, ke pemandian air panas. Cuma, lokasinya persisnya dimana itu yang belum tahun. Peta, gak punya. Surfing diinternet, dapet juga petunjuk menuju Ciater. Setelah cari-cari, kami masuk ke Sari Ater, Taman Rekreasi Umum tempat Pemandian Air Panas yang menyediakan sejumlah hiburan. Karena tujuanya mau mandi air panas, kami langsung cari kolam air panas dan kamar rendam air panas. Jam 16an kami pulang lewat jalur yang agak berbeda dengan waktu perginya. Setelah mampir-mampir (mampirnya malah di Mal Cilandak) jam setengah sepuluh baru sampe rumah.

Hari Selasa, 30 Desember 2008, rasanya cukup istirahat saja. Hari Rabu, nganter Bapak periksa mata di RSUP-Fatmawati. (Sebenarnya beberapa hari sebelumnya sempet ke RS Mitra Keluarga di Depok), Kesimpulan sementara dari pemeriksaan sebelumnya sudah ada, katarak dan harus dioperasi. Ke Fatmawati ingin periksa lebih lengkap dan berharap biayanya lebih murah. Ternyata, kondisi Bapak dengan usia 78 tahun agak riskan untuk dioperasi karena bukan cuma ada katarak, tapi syarat matanya juga sudah kurang bagus. Kata dokter, walaupun katarak diangkat tidak ada jaminan bahwa penglihatan bisa pulih. Selain itu, tetap ada resiko dalam operasi. Dalam perjalanan, Bapak sendiri yang bilang kalo dia sudah ihlas menerima kondisinya.

Malamnya, kami ngumpul di rumah Eeng-Slamet, persis di depan rumah saya. Ada bakar Jagung, ada bakar Sate ayam, ada goreng tahu. Katanya sih mau nungguin tengah malem, jam 12.00 teng. Saya sih enggak ah.. Jam 10an saya pulang. Mo nonton TV males. Konek ke internet kok ya gak bisa-bisa. Ya udah molor aja. Sempet juga denger suara-suara kembang api. Silahkan saja lu bakar, duit duit luh.

Kamis, 1 Januari 2009, walaupun enggak begadang rasanya lelah dan masih ngantuk aja. Saya ingat bahwa hari ini Hadiah Isi Ulang Galon harus diundi. Tanpa perlu ada notaris atau saksi-saksi, saya berdua Iyan ngundi hadiah (Sebenarnya saya nggak gitu suka undi-mengundi, tapi karena memang hadiah yang mo dikasihkan sedikit dan calon penerimanya banyak ya sudah ambil cara termudah. Saya sendiri tidak ada interest terhadap hadiah, wong saya yang mo ngasih kok, jadi saya undi saja. Beres). Ada 17 calaon penerima hadiah, yaitu satu orang akan menerima hadiah utama Dispenser-Panas Normal (senilai Rp. 75 rb), satu orang akan menerima hadiah Galon beserta Isinya (senilai Rp. 40 ribu), lima orang akan menerima pulsa dengan nominal sepuluh ribu rupiah dan sepuluh orang akan mendapat gratisan isi ulang air galon. Hafdiah-hadiah bisa diambil langsung sama Iyan, di Depot.

Siangnya, ke Margo-City. Isteri maunya belanja bulanan karena stok sudah habis. Susahnya, kalo dari rumah mau ke Margo harus keliling dulu lewat LA (Lenteng Agung), padahal jarak lurus terdekat cuma kira-kira seperempatnya. Mungkin nanti kalo jalan tol Sijago dah jadi bisa lebih dekat, gak usah keliling-keliling. Sampe di Margo saya cek dulu ke ATM BRI. Ternyata..ya ternyata. Emang belum masuk karena biasanya juga tanggal 5 sampe tanggal 7. Itu aja lagi bukan liburan. Ya sudah, apa yang ada aja dipake. Waktu mau cek-out di counter, 2 antrian di depan ada chacha, cesta dan emak-bapaknya. Ya udah cuma gitu aja. Kayaknya mereka masih ada acara lagi, ya udah kita pisah lagi aja.
Terus maunya makan, tapi males nunggunya. Lagi nunggu gitu Nissa kok kelihatan pucat. Katanya pusing dan lemes. Waalaaah. Ya udah cepetan pulang aja. Kemaren mereka pergi berenang di BSD sono. Pastilah pusing-pusing. Dua hari sebelumnya berendam di air panas Ciater, eh.,.dia pergi lagi ke kolam renang.

Jum’at, 2 Januari 2009, gak kemana-mana. Maunya nulis-nulis kek ngapain kek. Tapi ya itu.. badan rasanya kurang enak (my body is not delicious, siapa yang pernah becanda gini ya..) Sholat Jumat di mesjid Al-Mujahidin dengan Khatib Bpk Jamaluddin Ahmad SPsi, yang Direktur RSI-Jakarta, mantan anggota Polri. Siangnya ngak-ngapa-ngapain rasanya.

Sabtu, 3 Januari 2009, rasanya masih kurang nyaman. Malemnya abis karaokean –kerokan maksudnya. Kirim sms ke Pak Zul supaya asisten bisa ngisi mata kuliah saya di FE-Uhamka. Kata pak Zul, ok. Eh ada telp dari papanya Marva. Katanya mo ikut apa enggak ke Mekar-Sari. Haalaaah. Nissa ada kuliah. Bukan kuliah tapi kursus di FISIP soal Brevet Pajak. Ya udah..rugi amat. Syaratnya, kata isteri saya kita nggak mau keluar duit. Saya bilang mana bisa.. (Ada kata bijak. –kata boros kalee–.. Keluar Rumah ya Keluar Duit). Ikut aja. Jam 10an berangkat dengan jalur Margonda-Juanda-Cibubur-Cileungsi-MekarSari. Jaraknya sih deket, tapi rada macet menjelang lokasi tujuan. Antri masuk, panjang banget.. Biasa, orang Indonesia ngaak mau disiplin. Tempat masuk non-bus, ada bus nyelonong maasuk, padahal bus itu punya Universitas Negeri yang ada di Sumatera. Terus juga ada Soluna yang ngangkang, persis di kiri saya. Hebatnya, dia yang dipersilahkan masuk, artinya yang motong jalur saya dipersilahkan masuk oleh pak SatPam. Haalaah. Rada ngotot juga saya. Saya bilang, pak ngatur yang bener, masak yang nyerobot dapet insentif masuk duluan. Mestinya, dia jangan dikasih jalur, biarin dia keriting nunggu. Ngantri masuk, nyari tempat parkir. Antrian mau naek kereta untuk keliling Kebun panjangnya minta ampiun. Udah deh masuk ke Kebun Keluarga dulu aja. Maen-maen di sana. Marva sih seneng-seneng aja. Taman rumput yang luas dan untung masih dapet satu Gazebo yang kosong. Tikar digelar, makanan dibuka (Sebenernya sih gak sempet nyiapin bekal makanan. Tadinya mau beli nasi timbel. Saya bilang bosen ah. Masak Timbel lagi), Nikmati KFC ala Taman Buah MekarSari (eh..sekarang udah berubah deh jadi Taman Wisata Mekar Sari). Di sini sempet juga ketemu sama Aris (nama lengkapnya lupa) orang BPPT juga yang pernah sama-sama di UQ. Maaf ya Ris, isteri saya lupa. Soalnya waktu datang ke Brisbane dulu bujangan dan ketika keluarganya dateng kami sudah balik.

Bosan maen di Kebun, kita keluar. Indra dan Dina naik ke Menara, sementara Marva tenang-tenang aja sama kakek. Dari lokasi kereta gantung, kelihatan antrian untuk keliling kebun tetap aja panjang. Kemudian diputuskan ikut antri aja. Toh pasti ngantri. Kalo ngak ituk antri kapan dong, sementara hari sudah semakin sore. Emang antrian panjang siih, tapi kalo dijalanin nggak juga 15 menit. Naiklah kami ke kereta (kereta gandeng) dengan tujuan keliling kebun. Ada pemandunya yang menjelaskan tentang tanaman-tanaman yang dilewati. Banyak juga. Sesampai di lokasi Out-Bound, deket danau. Semua penumpang kereta diminta turun karena rutenya emang cuma sampe di situ. Kita kan nggak mau maen di tepi danau atau ikut out-bound. Sudah langsung aja menuju ke terminal bus untuk kembali keliling. Sekitar 10 menit antri, kita sudah naik bus (kalo sebelumnya kereta gandeng, kali ini bus) yang pake rada ngebut segala. Udah gak ada lagi pemandunya. Pokoknya gak sampe sepuluh menit sudah kembali ke gerbang utama. Turun paling akhir karena Marva masih belum mau turun. Kemudian, kita putuskan untuk pulang. Soale jam sudah menunjukkan setengah empat. Target sampe rumah masih bisa solat ashar. Alhamdulillah jalanan lancar. Jam setengah enam kurang sudah sampe di rumah. Tinggal capek aja.

Minggu, 4 Januari 2009, saya pikir cuma ada satu acara kondangan. Ternyata ada juga arisan. Waktu isteri saya tanya mo kemana dulu, saya rada males njawabnya. Tapi ya udah kayaknya arisan dulu deh, waktunya kan lebih singkat. Wong cuma kumpul dan makan siang tok. Biasanya, pada nungguin dan ikut saya. Ternyata, masing-masing bawa kendaraan sendiri. Saya dan isteri malah yang paling akhir berangkat. Kalo gitu sekalian aja, habis dari arisan mampir di kondangan. Satu jalur kok. Jam 14an selesai sudah acara ariskon (arisan dan kondangan). Tapi masih ada lagi yang lain. Malemnya, ada acara temu warga RT 06/05. Padahal besoknya sudah masuk kantor lagi. Isteri saya bahkan sampe termimpi-mimpi kalo di hari pertama masuk sekolah dia terlambat (Seperti diketahui bahwa jam sekolah di wilayah DKI Jakarta dimajukan jadi jam 6.30).

Selesai sudah liburan panjang. Enak juga sih, biar rasanya seperti nggak libur juga. Saya pengen juga pagi-pagi nggak usah tergesa-gesa berangkat menghadapi kemacetan Jakarta. Salahnya..kenapa masih saja berada di kuadran E…………

Iklan

Tentang Eid

Blog ini merekam pemikiran, ucapan dan tindakan saya di berbagai aktivitas; sebagai pekerja, pemilik pekerjaan & profesi, pemilik bisnis dan investor serta sebagai saya sendiri.
Pos ini dipublikasikan di Family & Friends. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s