Sotoy

Ini bukan saingan dari Soto-X atau Soto-Z, karena ini bukan wisata kuliner. Ini lebih ke soto-kau. Begini ceritranya:

Rabu, 26 Nov, saya harus ke Bandung menemi Pak Wanto, dkk untuk presentasi di Bappeda. Bu Min minta saya hadir karena Sekretaris Bappeda akan hadir (kemudian saya heran kok Bu Min-nya ko malah gak berangkat). Teman-teman berangkat Selasa sore, naik kereta api. Pak Wanto malah berangkat Selasa pagi karena ada pekerjaan lain. Sementara itu ada rombongan lain yang juga ke Bandung. Rombongan pak Heri, termasuk pak Nunu yang orang Bandung.

Waktu ditanya saya berangkatnya gimana ? Saya jawab asal. Saya berangkat pagi-pagi aja. Sempat juga terpikir, enak juga kalo berangkat sore dan nginap di Bandung. Isteri saya juga menyarankan begitu. Soalnya, saya nyetir sendiri. Tapi ya sutralah…

Rabu pagi jam 6an saya berangkat. Isi bensin di POM-Bensin dekat rumah. Jam menunjukkan pukul 06.44 ketika saya masuk pintu tol LA-Barat. Santai aja..jalan menuju Cikunir masih sepi. Masuk Karawang Barat sudah mulai padat. Sampe Karawang Timur, ada telp masuk. Gak saya angkat. Sekali lagi berdering (nada deringnya emang sama dengan dering telpon), saya angkat. Ternyata Titik (Sekretaris saya, yg nginap di Bandung) tanya, sudah dimana. Perjalanan makin padat. Lewat Kawasan Industri Cikarang, baru jalan sepi lagi. Maksute gak sepadat sebelumnya. Terus masuk Cipularang, juga masih cukup sepi. Sadang..lancar. Jatiluhur juga ok. Sampe Padalarang Barat juga ok-ok aja. Jam 08.14 sudah ganti kartu tol.

Nah.. sotoy nya mulai disini. Emang saya sudah beberapa kali bawa mobil ke Bandung. Tapi seringkali di Bekasi sudah ada yang gantiin. Jadi, masuk ke bandung tinggal ngikutin. Terus terang saya ragu, keluar dipintu mana nanti ya. Tujuan saya Bappeda Provinsi, ada di Dago. Sudah beberapa kali kesana. Saya pikir nanti juga ada petunjuk. Pintu pertama, Pasteur juga Lembang. Rasanya mestinya keluar di sini. Tapi gak yakin. Terus aja. Moh. Toha.. terus aja. Kok gak ada Dago ya..pikir saya.  Begitu ada petunjuk Buah Batu.. ya udah keluar aja di Pintu Buah Batu. Bayar tol 36 ribu. Jadi ditambah yang LA-Cikunir 6 rb jadi 42 ribu. Sotoy aja..keluar terus ke kiri. Ada Pom Bensin. Masuk aja dulu, ternyata Pom-nya sempit. Gak nyediain tempat buat yang istirahat.

Setelah minggir, saya telpon pak Nunu. Alhamdulillah langsung nyambung. Saya bilang, saya minta dipandu. Soalnya saya keluar di Buah Batu dan sekarang ada di Pom Bensin. Kata pak Nunu, ya udah saya ke Hotel Horison aja (rumah pak Nunu sekitar Hotel Horison), lampu merah pertama lurus aja sampai ketemu lampu merah ke dua. Dari situ belok kanan. Alhamdulillah belum macet. Mungkin sekitar 10 menitan sampe di seberang Horison. Saya telp lagi pak Nunu, kasih tau posisi saya. Pak Nunu bilang saya ada di belakang Bapak, sebentar lagi saya pandu. Akhirnya, dengan mengikuti pak Nunu saya sampe jam 09.15an di Royal Dago, tempat teman-teman menginap.

Untung ada pak Nunu yang orang Bandung. Kalo gak, saya bisa nyasar kemana-mana. Karena keluar tolnya sudah salah. Itu akibat sotoy, gak nanya..nanya sebelumnya. Mana sendirian lagi….

Tentang Eid

Blog ini merekam pemikiran, ucapan dan tindakan saya di berbagai aktivitas; sebagai pekerja, pemilik pekerjaan & profesi, pemilik bisnis dan investor serta sebagai saya sendiri.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s