Nurman…Cahaya laki-Laki.. Laki-laki Yang Jujur

Kira-kita dua minggu yang lalu, isteri saya agak panik. Soalnya, ada amplop yang dia simpan di laci meja kerjanya di rumah kok gak ada. Seingat dia, diamplop itu ada uang Rp. 3 juta. Baru diambil Rp. 500 rb. Jadi masih ada Rp. 2,5 juta. Mulanya, dua hari pertama dia cari diam-diam; coba ingat-ingat. Bongkar semua tas dan tempat-tempat yang mungkin dia gunakan untuk menyimpan.

 

Setelah cape sendirian, baru dia ceritra. Uang dapet minjem di Koperasi, tadinya sih mau dibuat untuk tambahan usaha. Tapi karena Ibu masuk Rumah Sakit, uang itu dicadangkan untuk biaya pengobatan Ibu. Bilangnya, dia lupa dimana uang itu disimpan. Emang sih kalo dah kayak gini “memory” juga jadi ilang aja. Tapi, ada informasi tambahan, kalo dia habis bersih-bersih, termasuk kertas-kertas dan amplop kosong yang ada di sekelilingnya. Jangan,,jangan,, tuh duit dia masukin ke tong sampah.

Coba inget-inget lagi. Minggu sore, kita pada ngumpul di belakang rumah. Ceritranya, pesta ulang tahun Marva. Boro-boro pesta, ngeliat baloon aja dia merinding; takut meletus. Hari itu Minggu tanggal 12 Oktober, padahal Marva lahirnya tanggal 9 Oktober.

 

Sambil ngobrol, kita pada prihatin ngeliat Chacha dan Chesta yang sakit (batuk-pilek) ngak sembuh-sembuh. Habis sholat Magrib saya bilang ke isteri untuk ngomong ke mamanya Chacha (adik isteri saya) kalo anaknya perlu dibawa balik lagi ke dokter. Kalo perlu periksa lab. Emang sih, gak anaknya gak emaknya..Tuh penyakit (biar cuman batuk pilek juga, kan suka muncul panas dan deman)  muter aja di situ. Padahal Marva maennya kan di rumahnya. Wong kalo dia nggak nongol aja ditanyain melulu.

 

Ternyata, baru rencana minggu depan karena lagi kesulitan likuiditas. Soalnya biaya dokter di tempat Bapaknya kerja pake sistem reimburse; bayar dulu nanti baru diganti. Gajian masih lama kalee. Kan baru juga tanggal 12. Ya udah, pake aja dulu uang yang ada. Diambillah Rp. 500 rb dari amplop itu. Besok sorenya, pergilah mereka ke dokter. Uwa-nya (maksud saya isteri saya) juga yang nganter ke dokter.

 

Isteri saya juga gak inget persis kalo dia beres-beres. Mungkin malemnya atau pagi-pagi. Selanjutnya gak inget dah. Bagaimana dengan posisi amplop tadi. Ingetnya dia beres-beres, Gitu aja. Seminggu kemudian baru inget, dimana amplop itu ?? Rupanya, amplop tadi ikut ke tempat sampah.

 

Hari Selama malam, Ibu mau diajak tidur di rumah. Heboh kan. Tempat tidurnya belom dirapihken. Kamar masih berantakan. Ada satu bidang datar (isteri saya sering nyindir kalo saya suka nyimpen buku-buku dan kertas-kertas dimana aja. Meja kecil yang sering saya gunakan untuk nyimpen bahan kuliah atau catatan-catan lain, suka disebut Bidang datar. Sindirannya, jangan sampe ada bidang datar yang kosong, pasti akan diisi buku) yang kayaknya perlu dipindahkan. Saya terpaksa sibuk. Ada saya simpan di atas lemari, ada yang saya pindahkan di kolong meja setrikaan. Ada yang di atas kerdus kosong (Karena gak kuat nahan beban, akhirnya malah berantakan..Kerja dua kali deh). Sebenarnya, barang-barang lain sempat dirapihkan dulu; sebelumnya.

 

Hari Jum’at kan tanggal 17 Oktober. Isteri saya sibuk aja sama acaranya. Maksud saya sama acaranya di Sekolah terkait dengan ulang tahunnya yang ke 17. Eh bukan, maksud saya tanggal 17 Oktober. Pokoknya udah gak inget dah sama tuh amplop. (lagian, emang amplopnya inget sama die).

 

Beberapa hari kemudian, dia punya rencana mau ke dokter, tapi Ibu-nya gak mau dibawa. Gak mau kalo ke dokter lagi gitu. Ya udah gak apa-apa. Biar nanti dia aja yang ketemu dokter. Ceritrain kalo Ibu gak mau dibawa. Yang penting, ada obat untuk Ibu. Nah mulai dah inget sama itu amplop. Padahal amplopnya sudah bersemayan di satu tempat. Cari bolak-balik sampe kepala sakit,. Tetep aja nggak ketemu.

 

Sambil rada menyesali keteledorannya.  Saya bilang, betapa susahnya nyari duit. (Apalagi nyari duit nyang ilang, jarang ketemu dah) Seribu perak aja susah, apa lagi jutaan. Herannya, saya bilang, duit itu sesuatu yang penting. Kok sampe lupa dimana nyimpennya. Di rumah kami kan banyak orang yang lalu lalang. Semuanya orang baik-baik. Belum ada ceritranya, ada yang iseng sampe ngambil duit segala. Lha wong barang-barang, HP nggeletak begitu aja kok. Pokoknya, itu amplop pindah tempat bukan karena secara sengaja diambil orang. Kucing juga gak bisa mindahin kaan. Kesimpulannya, teledor…lawannya teliti…(Peneliti Vs Peneledor, jadi inget almarhum teman saya, Ir. Soleh Iskandar, MSc. Semoga dilapangkan jalannya di alam kubur. Amien).

 

Ya sudah..ihlaskan saja. Kalo memang itu rezkimu pasti nanti akan ketemu. Kalo emang bukan, minta ke yang maha punya agar diganti dengan jumlah yang lebih banyak. Dua tiga hari masih aja dia keingetan sama itu amplop. Di amplop itu ada tulisan nama saya. Ada rincian-rincian. Ada tulisan uang koperasi. Seminggu kadang dia masih inget sama tuh amplop. Tapi kita gak ceritra sama siapa-siapa. Cuma saya dan Nissa yang tau. Soalnya gak enak karena di rumah ada asistennya, ada 5 orang anak buah saya, ada susternya Marva yang paling kurang dua hari sekali bawa Marva karena emang maunya ke rumah kakek. Kadang-kadang sambil bercanda saya suka bilang…duit aja dibuang…

 

Kemaren pagi, saya emang agak sok sibuk. Padahal ke Pengajian SIAP udah berminggu-minggu saya nggak nongol. Tapi saya tetep dengerin dari rumah, sambil ngetik, sambil nulis, atawa sambil baca koran; bukan Qur’an. Sekitar jam 8 pagi ada suare ngegerendeng (ngomong tapi suaranya pelan tapi kayaknya seru). Coba saya lihat ke belakang. Eh isteri saya lagi ngobrol dengan Nurman. Tukang sampah yang tiap hari ngambil sampah di bak sampah di belakang rumah. Rupanya, Nurman yang menemukan amplop isteri saya di dalam kantong plastik yang agak transparan. Duitnya sebenarnya kelihatan. Diantara 3 orang temannya, sesama pengangkut sampah, dia yang berniat untuk memberikan kembali amplop itu ke saya. Karena dia tahu itu amplop ada tulisan nama saya. Dia tanya ke isteri saya apa Ibu kehilangan duit. Isteri saya mengiyakan. Kata Nurman, saya sebenarnya lagi nunggu apa ada orang yang kehilangan uang. KOk Ibu gak nyanya ya. Jumlahnya, menurut dia sangat besar; Rp. 2,4 juta. Kami bilang, kami tidak mungkin mengumumkan bahwa kami kehilangan uang. Apalagi posisinya gak inget sama sekali.(kalo inget nggak mungkin kehilangan kaann).

 

Alhamdulillah, akhirnya uang itu ketemu juga. Kata Nurman, “saya tidak punya tujuan untuk disebut sebagai orang jujur. Tapi saya gak bisa memanfaatkan uang itu karena saya tau itu punya seseorang yang namanya ada ditulis diamplop tersebut”. Dalam hati, saya bilang hebat. Biar cuma tukang sampah, Nurman yang lulusan SD Muhammadiyah,  hatinya sangat jujur. Terima kasih Nurman. InsyaAllah rezekimu akan tetap mengalir. (Siapa bilang penghasilan tukang sampah kecil. Bisa jadi lebih besar dari penghasilan Guru TK yang harus selalu gembira dan bernampilan rapih.)

Iklan

Tentang Eid

Blog ini merekam pemikiran, ucapan dan tindakan saya di berbagai aktivitas; sebagai pekerja, pemilik pekerjaan & profesi, pemilik bisnis dan investor serta sebagai saya sendiri.
Pos ini dipublikasikan di Social & Daily Life. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s