Survive dengan Bea-Siswa

 

Memperoleh bea-siswa untuk belajar keluar negeri adalah suatu berkah; suatu anugrah yang sangat perlu untuk disyukuri. Sangat sedikit orang yang bisa mendapatkan kesempatan seperti ini. Tetapi, tentu tidak sedikit masalah yang kemudian muncul menyertainya. Apalagi kalo kita sudah tidak sendiri.

 

Ketika saya memperoleh bea-siswa dari AIDAB (kemudian jadi AusAID) saya merasa beruntung karena ada 2 kategori penerima bea-siswa; sendirian atau ditemani keluarga. Sayangnya tidak seperti yang sebelumnya, anggota keluarga yang menyertai dihitung per kepala. Tentu saja, kalo baru suami-isteri, berdua doang akan lebih beruntung, dibanding dengan keluarga dengan 3 anak. Apalagi anak-anak dalam usia sekolah TK (Kalo SD/SMP sekolah bisa gratis). Menyiasati bea-siswa (yang sudah dihitung oleh pemberinya, supaya jangan bocor) yang pas-pasan, ada dua hal yang kita (kita ? elu aja kale, gue enggak)  bisa dipraktekan. Pertama, nyari tambahan. Kedua, mengelola pengeluaran secara bijak.

 

Saya mo ceritra tentang kiat yang pertama. Waktu itu saya mendapat bea-siswa untuk menyelesaikan PhD Programme, di Department of Economics, the University of Queendland, di Brisbane, Australia. Dengan bea-siswa yang cukup, maksud saya “cukup kurang” karena ngepas buat bayar sewa rumah, makan dan bayar listrik. Padahal seluruh anggota keluarga ikut ke Brisbane; isteri dan dua anak. Untungnya, sekolah anak-anak gak bayar karena saya pake visa student.

 

Isteri saya dengan bahasa Ingris yang kurang dari cukup (saya sadari kemudian bahwa ibu-ibu cenderung lebih cepat belajar bahasa) berupaya untuk mencari kegiatan. Soalnya waktu di tanah air, dia bekerja dan  pegang uang sendiri.  Di Brisbane cuma dikasih kartu yang uangnya gak seberapa. Tujuannya supaya bisa dapet uang jajan dan gak terlalu ketat dalam belanja. Rasanya susah banget kalo setiap mau membeli sesuatu harus dipertimbangkan beberapa kali dengan merujuk ke prioritas utama. Kayaknya enak, kalo belanja gak usah terlalu membuat pertimbangan yang banyak.

 

Mulai dari cari pekerjaan di kampus sebagai cleaning service, sampe jadi house keeper di rumah-rumah. Dengan bahasa yang terbatas tentu rada gak nyaman, walaupun uangnya cukup nikmat karena hasil keringat sendiri. Casual job, legal, gak melanggar hukum, dibayar A$ 10 per jam. Kalo 3 jam per hari, dalam seminggu dapet A$ 150. Kalo ada 2 kerjaan, pagi dan sore, dengan jumlah jam yang sama, sudah dapet A$ 300 per minggu, sebulan dapet dah A$ 1200, suatu jumlah yang cukup lumayan besar. Beasiswa PhD student dengan keluarga dapetnya sekitar A$ 3000an.

 

Dengan keahliannya memasak, kami menerima jasa menyediakan makan malam para student yang bulok (bujang lokal), maksudnya untuk bapak-bapak yang gak ditemani isteri (yang biasanya gak biasa dan juga gak bisa masak). Kita, orang Indonesia, kaum laki-lakinya kan gak biasa masak. (Saya jadi ingat waktu kuliah di Texas A&M College Station- Texas. Saya waktu itu bulok yang gak bisa masak. Hampir tiap hari makan dengan lauknya oseng-oseng hati sapi + brokoli  atau telur dadar atawa sayurnya indo mie telor. Seneng banget kalo ada yang ngundang makan malam di akhir pekan).

 

Dimulai dari adanya satu kamar kosong di rumah yang saya sewa di Schonell Drive, saya terima kost mahasiswa UG dari Indonesia (nama Habij Rijaani, sekarang kerja di Pusat BioTek- LIPI Cibinong Bogor. Apa kabar Bib ?) lengkap dengan paket makan. Habib punya 3 teman laki-laki dan satu perempuan seangkatan yang dikirim dari Indonesia. Yang perempuan tentu gak gabung ikut makan. Yang satunya orang Bali, juga gak ikut gabung makan. Tapi yang dua orang lagi, kebetulan sewa  rumah di sebelah rumah kami. Jadi Anto dan Dani ikut gabung makan. Sudah 3 orang yang ikut gabung makan.

 

Rumah kami juga dilewati oleh sejumlah mahasiswa yang tinggal di London House (LH), rumah sewa yang juga terletak di Schonell Drive. Waktu itu ada beberapa orang bulok yang tinggal di LH . Mereka juga ikut makan malam. Prinsipnya, ini bukan usaha catering, tapi temen-temen nitip uang untuk belanja dan sekalian dimasakin. Makan malam dan buat sarapan besok paginya. Makan malamnya ditempat kami dan untuk sarapan mereka bawa masing-masing dengan kontainernya. Mereka nitip uang belanja untuk 2 minggu karena bea-siswa dibayar per 2 minggu (fortnightly). Hitungannya 2 minggu x 5 hari x 2 kali makan x A$ 3,50 = A$ 140. Waktu itu beasiswa untuk bujangan A$560 per dua minggu, sewa rumah di LH berapa ya lupa saya. Tarolah A$ 75 per minggu, jadi A$150 per dua minggu. Masih ada sepertiganya lagi dah buat hari Sabtu dan Minggu dan saving, buat oleh-oleh). Mungkin susah ngitung marginnya, karena tujuannya memang bukan margin, tapi bisa belanja dengan leluasa dan dibayar itu sudah nikmat yang luar biasa.  Kalo ada 5 orang kan sudah A$ 350 per minggu. Jadi bisa juga menghemat uang belanja kita dan sangat mungkin bisa nebeng makan. Waktu kami pindah ke Central Avenue (padahal lokasinya sudah menjauh dari Uni dan teman-teman yang ikut makan harus menempuh jalan melawan arus) rombongan makan malam pernah lebih dari 10 orang. Ada juga temen yang dari Bangladesh (bukan Bangsa Lamongan Desa-nya Pak AF Wibisono, PR-3 Uhamka) dan Singapore ikut makan malam. Bahkan pernah beberapa bulan beberapa private student yang kuliahnya di College dan di QUT ikut gabung makan malam. Suasana rumah jadi rame kalo malam. Bisa sekitar jam 9an malam baru pada bubar. Biasa, ngobrol ngalor ngidul.

 

Selain itu, ada juga ketrampilan warisan yang diterima isteri saya dari isteri teman-teman yang pulang ke Indonesia. Salah satunya ketrampilan bikin tempe. Sama sekali gak kebayang, jadi pembuat dan pedagang tempe (fresh-tempeh) di Brisbane. Proses membuatnya ternyata gak susah-susah amat. Paling makan waktu adalah melepaskan kulit kedelai dari bijinya. Terpaksa teknik injak-injak dipraktekan. Sebelum berangkat sekolah, Indra olah raga dulu; nginjek-nginjek karung basah berisi kedelai yang sudah direndam sejak kemaren sore. Seusai masak pagi hari, isteri saya menguliti dan mencuci kedelai tersebut (Untungnya rumah yang kami sewa punya halaman belakang yang cukup luas yang kalo kulit kedelai dibuang pasti akan diserap oleh daun-daun kering. Pokoknyta gak menimbulkan bau). Lalu merebusnya, mengeringkannya, memberi ragi dan kemudian memasukkan kedalam kantong plastik berukuran 250 gram. Di kamar bawah (mungkin sebelumnya dipake untuk gudang) banyak lemari-lemari yang menempel di dinding. Disitu kemudian tempe mentah disimpan untuk menunggu tumbuhnya jamur; jadi tempe berwarna putih bersih dan harum baunya. Kalo cuaca lagi bagus (di atas 20 derajat C) paling lama dua hari tempe sudah jadi. Kalo suhu kurang dari 20 derajat Celcius, biasanya beri lampu agar proses terjadinya tempe bisa lebih cepat. Biasanya kalo week-end banyak yang pesan tempe; lebih banyak kalo ada acara-acara khsusus karena kita buka stand untuk dagang tempe. Bisa bikin mendoan, kripik tempe atau jual tempe segarnya. Satu kantong 250 gr dijual A$ 2,50,- atau A$ 10 per kg. Harga kacang kedelainya A$ 0,80 per kg. Kalo dalam satu minggu 20 – 40 potong yang pesan, Alhamdulillah. Pernah juga tempe dikirim ke Melbourne dan juga ke Townsville. Yang segar bisa tahan 2-3 hari, kalo disimpan di freezer tahan beberapa minggu.

 

Selain yang rutin, kesempatan mencari uang tambahan juga ada. Misalnya kalo ada acara Bazaar Internaional di Kampus, kita bisa jualan makanan khas Indonesia. Yang paling favorit adalah sate (Satay). Juga pada waktu acara 17 Agustusan, biasanya digelar Bazaar masakan Indonesia pasda acara Malam Kesenian. Macam-macem dagangan pernah kami coba kami jual. Mulai dari dagang Laksa-Betawi, Soto-Betawi, Cendol Sagu Malaka, Gado-gado, dan Sate. Hasilnya, alhamdullillah. Untungnya bisa 2 – 3 kali lipat. Waktu dagang laksa, belom bisa memprediski berapa jumlah yang harus dibuat. Dengan sisa hampir separo, dapet  kelebihan (untung) masih lumayan. Apalagi kalo pas dapet dagang Sate. Pernah kita buat 1500 tusuk sate dengan harga jual A$1 per tusuk. Laku banget, acara belon selesai sate sudah habis. Waktu kita dagang cendol (Sagu Malaka) ada anak bule yang, kata dia,  sering ke Bali habis 5 gelas.  Mulanya dia beli 1 gelas, bayar A$1. Nambah satu gelas lagi, bayar lagi A$ 1. Sampe 4 kali nambah. Kata dia enak banget. Yang selanjutnya, saya bilang kalo kamu masih mau ambil aja. Gratis. Tapi dia udah kembung. Wong 5 gelas jee.

 

Cara yang kelihatan (atau malah gak kelihatan) lebih smart (?) adalah jadi broker komputer. Di awal kedatangan saya di Brisbane saya sering ”survai” dan menjelajah toko-toko komputer. Kadang datang langsung ke pameran-pameran, lebih sering diinternet. Waktu saya beli komputer saya tanya sama yang jualnya; Bos-nya tentu saja. Kalo saya ambil untuk teman-teman Indonesia saya, saya dapet komisi apa enggak ? Terus kalo barang saya yang ambil, saya bisa ambil ongkos kirimnya apa gak ? Ada beberapa yang merespon. Saya bisa dapet komisi dan juga dapet bonus ongkos kirim kalo barang saya yang ambil. Lebih dari 5 komputer yang sempat saya order, untuk temen-temen yang baru datang dan belum tau dimana kalo mau beli komputer. Saya juga coba jualan software –resmi tapi student/academic version. Biasanya saya tawarin diinternet. Barang saya ambil dari toko komputer di kampus, dimana saya boleh beli yang student/academic version. Jualnya lewat internet, barang dibayar COD (cash on delivery, barang sampe baru dibayar) melalui kantor pos. Kalo dikirim sebelum jam 10 pagi, hari itu juga akan sampe di tempat tujuan; dimana saja di Australia.

 

Lumayan buat tambah-tambah sehingga kalo week-end pengen makan Kebab gak terlalu timbang-menimbang dgn cukup lama. Pengen makan ayam di KFC atau pengen makan Pizza (walaupun untuk Pizza Indra bisa bikin dengan rasa yang jauh lebih asyiik) juga gak perlu terlalu timbang-timbang. Financially freedom, gituu.

 

Kayaknya udah kepanjangan nih. Cukup dulu ya.. Nanti disambung lagi. Salam

Iklan

Tentang Eid

Blog ini merekam pemikiran, ucapan dan tindakan saya di berbagai aktivitas; sebagai pekerja, pemilik pekerjaan & profesi, pemilik bisnis dan investor serta sebagai saya sendiri.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

2 Balasan ke Survive dengan Bea-Siswa

  1. purwanti berkata:

    Hai Pak,

    Artikelnya sangat menarik. Kebetulan saya juga baru nyampe di melbourne sbg spouse. Dg biaya akomodasi suami 1500/bl dan 3 org anak, sepertinya sy jg hrs kerja untuk bs survive.

    Ide membuat tempe sgt menarik, tp sejauh ini sy blm menemukan tempat untuk membeli raginya. Apk dulu istri bapak membeli di Brisbane ato ngimpor dr Ind?

    Nuwun

    • muchdie berkata:

      Thank mbak Pur, sudah mampir di Blog saya. Dengan anak 3, apalagi kalo mash kecil-kecil, memang berat utk bertahan hidup. Kecuali dapat rumah yg cukup murah, rasanya berat utk bisa menikmati negeri mas Ozzy. Kerja juga gak mudah, kecuali punya ketrampilan yg memadai, termasuk bahasa.

      Membuat tempe, waktu itu, bukan ide kami. Ini karena warisan dari ibu-ibu terdahulu. Sebelumnya ada 3 orang ibu yang buat tempe. Mereka saling “bersaing”> waktu mrk pulang ke Ina, semua “wariskan” ke isteri saya. Soal ragi, itu memang yg paling krusial. Juga suhu. Awalnya, ragi juga “warisan”. Tapi karena makin hari kualitasnya makin turun, kita “impor” dari Jakarta. Ada kok toko yg menjual ragi. Tapi ragi itu gak bisa dibiakan. Sekali pake, sudah selesai. Biasanya, kami nitip. Karena cukup dekat dengan manajer garuda yg sering bolak-balik jakarta. Tiap kali ditanya, mau nitip apa. Jawabnya ragi. Gitu mbak.

      Oke deh, selamat “berjuang”…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s