Akhirnya, NoteBoook Annissa Datang Juga

Akhirnya, setelah mendatangi beberapa toko komputer di Depok dan menelusuri beberapa situs belanja on-line, dapet juga informasi yang agak dipercaya. Sumbernya: Agung Wiratmoko (Gung, bener nama luuh Wiratmoko ?), tenaga honorer yang alhamdulillah tahun ini akan diangkat jadi PNS di BPPT.

 

Dari Agung ini kemudian, saya bisa komunikasi dengan Joni sang penjual notebook di Mangga Dua. Rupanya sudah jadi rekanan dan konon baru bulan yang lalu ada transaksi yang menarik antara Joni dengan Ati.

 

Dimulai dari cari info tentang Compaq Presario V3906HU, lalu ditawari V3733TU. Spek-nya menarik juga, tapi buat Nissa yang penting bisa internetan di kampus, pake hot-spot.

 

Waktu itu,  Sabtu sore jam 2an. Saya dapet sms bunyinya begini. Siang pak, brg ada Compaq dgn spek 1,6Mherz, 1 G Ram, 120 G HD, cardreader, Wifi, harganya 7,3 sdh termasuk Window XP. Langsung saya kontak Joni, saya kasihkan HP ke Nissa. Biar dia yang tanya-tanya. Kayaknya ok. Barang mau dicek dulu ke supliernya.

 

Minggu, saya sms Joni. Saya bilang kalau semua sudah siap dan bisa dianter, uang kas menunggu di rumah saya. Tapi kata Joni, Minggu toko tutup. Gak ada yang anter. Saya bilang, besok Senin juga ok.

Paginya, saya ambil lagi tuh uang yang sduah dikasihkan ke Nissa. Sambil kasih amplop dianya bilang, 50rb kepake buat beli bensin,. Walaah. Ya udah gak apa-apa, kan masih sisa 150rb. Yang 100rb mau saya pake juga buat beli bensin juga dong.

 

Sampe kantor dah setengah sepuluh. Ada beberapa acara. Jam 12an saya sms Joni. Terus dianya malah telepon, sambil gugup gitu. Katanya, OS-nya bukan XP, tapi Vista. Gimana pak ? Saya Tanya Nissa, Vista is ok. Terus Joni bilang, barang mau dicek dulu. Walaah lagi. Yang tadi itu barang yang mana ? Saya bilang, ya udah cek, barang apa yang ada, speknya seperti apa, harganya berapa ? terus kapan bisa dikirim ?

 

Sampe jam 3an belon juga ada kabar. Gantian saya yang telpon. Saya bilang, saya pulang jam 4, tapi saya gak mau kalo saya ditanya Nissa saya gak bisa jawab. Dari pagi Nissa sudah beberapa kali sms. Pesan untuk ngecek notebooknya, softwarenya, dsb.dsb. dah. Kata Joni, barang sudah siap, padahal speknya yang mana saya belom jelas. Itu resiko belanja lewat telpon. Joni bilang, Compaq Presario V3340TU, 1,7 MhZ, 1G Ram, 160 G HD, lainnya sama seperti yang sebelumnya, termasuk harganya. Notebook sudah diinstal Ofiice Window2007 dan software lainnya pesanan Annissa. Sekarang siap dikirim ke BPPT.

 

Jam 4 saya telpon lagi. Nanyain udah dikirim apa belon ? AC di BPPT udah mati setengah jam yang lalu. Temen-temen udah pada pulang. Jawabnya sudah, Cuma dianya belom bisa ngecek, karena HP gak diangkat, mungkin masih di motor. Ya udah saya tunggu. Setengah lima saya telpon lagi. Katanya sudah di Jln. Sudirman. Haah Jl. Sudirman ? Saya di Jln Thamrin, ngapain ke Jln Sudirman ? Jangan-jangan gak jelas instruksinya. Suara di belakang Joni, bilang sudah ditempat parkir. Sudah 16.35 WIB.  

Jam 17an baru nongol yang nganter Notebook. Dengan bantuan Iqbal, ahli IT yang belon pulang,  saya minta pesanan dicek. Ok jam 17.15, kita (saya dan kurirnya Joni) bawa ke tempat parkir. Uangnya baru saya bayar di tempat parkir, Ke Joni saya telpon bahwa barang sudah diterima.

 

Sampe rumah sudah jam 19an. Nissa lagi uring-uringan, tapi dianya gak nanyain. Notebook sengaja saya gak turunin dari mobil. Saya bilang, kalo tukang mie favoritnya (sebenarnya favorit saya) udah buka. Lagian saya juga emang lapar banget, padahal santapan malam sih udah siap di meja makan. Belikan saya mie goreng dan nasi goreng, ni uang 50rb (sisanya bayar notebook). Sementara mereka (Nissa dan mamanya) pergi beli mie. Saya bongkar notebook, saya bawa ke ruang tamu, yang gak bisa langsung dilihat apa yang saya kerjakan (Soalnya ruang tamunya gak pernah kedatangan tamu, selalu terkunci dan pintu depannya juga gak pernah dibuka. Biasanya lewat garai atau pintu samping).

 

Waktu mereka dengan pesanan masing-masing sudah siap dipring. Saya masuk ke ruang tengah. Saya panggil Nissa. Langsung…surprise.. Ternyata Notebooknya beneran sudah ada. Dianya mau tanya tapi takut jawabannya belum ada.

 

Saya bilang, harga IP adalah 2jtan lebih. Dengan IPK 3,58, Nissa dapet hadiah senilai 7,3jt (padahal saya keluar uang 7,5jt). Hadiah ini cuma berlaku saat ini. Kalo Semester 7, IPK  turun di bawah 3,5 notebook ditarik (Pernyataannya serius, tapi niatnya cuma becanda, agar dia tetap semangat untuk berprestasi). Selamat ya sayaangg. Itu kata mamanya.

Tentang Eid

Blog ini merekam pemikiran, ucapan dan tindakan saya di berbagai aktivitas; sebagai pekerja, pemilik pekerjaan & profesi, pemilik bisnis dan investor serta sebagai saya sendiri.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s